Senin, Juli 20, 2009
12
Kalau tak salah, baru Rabu kemarin aku antar ibuku berobat. Dokternya pilihan dari Telkom. Orang sering menyebutnya askes. Jadi gratis! Balik lagi. Biasa, asma ibuku kumat. Pancaroba sering bikin ulah yang aneh untuk yang rentan penyakit.

Setelah tiba di akhir pengobatan. Tibalah saatnya menukarkan resep di apotik untuk diganti dengan obat yang disarankan sang dokter. ... Hmm... Lumayan lama. Hampir 45 menit. Akhirnya datang juga. Obatnya. Waduh?! Bertumpuk-tumpuk. "Aku sangkakan panas berpanjangan... rupanya gerimis rupanya gerimis... mengundang..." eh... kok malah nyanyi. SLAM, lagu lama dari Melayu. Maksudku, ku sangka itu untuk beberapa orang pasien. Kebetulan yang antri obat ada beberapa pasien. Kaget juga kalau tuh obat, semuanya untuk ibuku.

Untuk demam satu. Pilek satu. Batuk, pusing, sakit lainnya yang dikeluhkan, semuanya satu-satu. Baru untuk Asmanya sendiri dua. Kapsul dan obat cair. Hah?! Obat sebegini banyak mau diminum? Gak usah sarapan pun kalo obat ini dimakan sekaligus bisa bikin kenyang. Dokter sekarang hebat atau 'hebat'? Masa ibuku yang sudah berumur ini dicekoki obat sebanyak ini? Aku jadi teringat pacarku yang selalu aku marahin kalau setiap kali periksa. Obatnya tak pernah diminum. Alasannya, "Cukup tau penyakitnya saja. Obat pakai racikan herbal saja. Aku gak mau bahan kimia (BK, red) itu masuk ke tubuhku".

Aku baru maklum sekarang. Gila kali. Kalau obat itu sampai habis diminum. Aku berharap agar ibu cepat sembuh tanpa sempat minum setengahnya saja. Teringat masa kecilku kau peluk dan kau manja... ah, nyanyi lagi. Ada Band, lagu lama. Maksudnya mau ngomong, aku jadi kangen waktu kecil. Saat puyer masih dipakai. Aku dulu juga asma, tapi obatnya tak sebanyak ini. Ada puyernya. Dulu sih, ibu ngejelasinnya. Puyer itu gabungan dari macam-macam obat. Diracik jadi satu, biar gampang diminum. Cukup sekali minum. Juga lebih murah. Jumlahnya juga sesuai takaran.

Ah, sekarang gara-gara puyer dilarang. Jadi makin tak terkontrol saja BK itu masuk tubuh. Yang jelas makin banyak. Apa tak ada jalan tengah?

Aku kangen masa itu. Dokternya masih pintar ngracik puyer. Masih "pintar" memikirkan yang tak mampu membeli obat satu-satu tadi. Apa tak ada yang mengerti ini saat menerbitkan larangan ini? Dokterku tersayang, perjuangkanlah puyer kembali. Aku kangen dia. Jemput dia sebisa Anda. Tolonglah.

12 comments:

  1. dokter sekarang ini memang begitu. suka ngasih obat segambreng. mungkin krn ada kerjasama dg perusahaan obat. kalo obat2nya laku, kan mereka dpt komisi.

    BalasHapus
  2. waw....wajahnya berubah...heuehue maklum ndak pernah jalan jalan

    BalasHapus
  3. Semoga ibunya lekas sembuh ....

    BalasHapus
  4. minum habbatus sauda saja plus mungkin obat asma, obat yg lain ga usah di beli...

    hati2 berobat - dokter sekarang punya kerja sampingan - yakni : PEDAGANG OBAT :(

    BalasHapus
  5. Wah .. hidup jaman sekarang serba susah ya

    BalasHapus
  6. Waah kudu hati-hati ya jaga kondisi...

    Puyer atau bukan...yg penting kan cocok yaaa....

    Mudahan lain kali bisa cepat teratasi penyakit bunda nya....

    BalasHapus
  7. yui, ngeri ngeliat obat banyak2, andai ada satu obat untuk semua penyakit :D

    pasti seru dahh ...

    BalasHapus
  8. herbal yes, kimia no way he he he...

    BalasHapus
  9. sebisa mungkin ga minum obat bahan kimia
    kalo ada herbal oke juga

    puyer tuh asiiknya cuma minum 1 jenis/bungkusan (biasanya) karena udah digabung dari berbagai jenis obat

    BalasHapus
  10. Ada yang sudah kenal habbatussauda tuh, pengobatan herbal ala rasul.

    BalasHapus
  11. huff obat segambreng oh no mabok malah pengen mutah-mutah tapi mo gemana lagi hiks

    BalasHapus

Alhamdulillah jadi juga satu artikel lagi. Buat yang penasaran pengen komeng. Jangan ke sini. Tapi kalau penasaran pengen komen, yuk mari...

 
//add jQuery library