Rabu, April 22, 2009
12
Jengkel aku. Sudah pas dengan Demokrat kok malah batal berkoalisi. Gimana sih keinginan yang sebenarnya? Asli. Beringin itu yang aku dukung di pilpres terakhir kemarin. Maaf. Pilihan kemaren aku golput. Mau milih juga milih siapa? Milih orang yang kerjanya ntar di belakang layar? Emoh! Orangnya mungkin saja bertanggungjawab. Tapi ketidak kelihatannya itu loh yang bikin hambar suasana. Yang sudah-sudah baru muncul ke permukaan jika sudah kenalan berurusan dengan KPK. Haw haw haw haw

Kalau pilih presiden itu jelas. Aku juga tahu orang-orangnya. Rakyat Indonesiapun pasti tahu siapa-siapa capresnya. Kalau jadi presiden, kerjanya juga kelihatan. Kerjanya cakep, mujinya juga gampang. Hasil kerja si presiden buruk, gampang juga ngarah yang dituju buat salurkan kritik, nasihat maupun saran. Mau nglempar pakai telur busuk juga jelas ke siapa ntar. Boleh kan? Boleh, asal sendirinya kalau digituin jangan jengkel.

Namun sangat aku sesalkan. Kenapa si baju kuningku ini mengambil langkah itu? Kabar terbaru malah maen mata sama mba Merah. Alasan terakhir kata orang penting di dalamnya, "Mau mempertahankan harga diri". Karena digosipin dianggap ngemis-ngemis agar dipinang si Biru, jadi ngambek terus tegaskan diri. Begitu? Walah, kayak anak kecil!

Keberatannya apa sih? Gak mau jadi wapres? Pengennya jadi presiden?! Duh... Bapak, tolong! Sudah tua mbok yao lebih bijak sedikit. Sedikit saja deh. Gak usah banyak-banyak. Jujur saja nih. Aku lebih banyak berharapan pada negeri ini jika yang mimpin orang dari angkatan. Bukan orang sipil. Biarpun sipilnya punya pendidikan tertinggi. Bukan apa-apa. Sederhana saja. Kalau sepak terjangnya mengecewakan, minimal ada ketegasan dalam pengambilan keputusan. Ini sudah pasti bisa didapat dari mereka.

Seperti Gerindra, Hanura. Respekku ya cuma karena itu. Istigfar wahai partaiku. Karena yang aku temui malah orang serakah terlepas dari niat baik mereka yang jelas ada. Yang sudah anteng (tenang, red) jadi Raja. Malah mundur pengen jadi presiden. Yang jika tidak dicalonkan, terus manyun terus mau pindah partai. Bapakku, tolong jangan batalin kerjasamanya.

Hasil 5 tahun kemarin sudah cantik kok. Ada krisis global, bangsaku juga tidak terpuruk amat. BBM katanya kayak yoyo, tapi gak ada tragedi seperti di tahun 1998 tuh. Tolong, Pak. Jangan pindah ke lain hati ya.. plis...

12 comments:

  1. jengsri pilih dikau ajah deh bang!

    BalasHapus
  2. perhatian banget ama jk :))

    BalasHapus
  3. Wah fans berat JK ya??
    kalo aku tetep jadi diriku sendiri aja
    gak berpindah haluan jadi IB=Itik Bali
    *gak nanya!!!!*

    BalasHapus
  4. Hehehe, vintro, kuningmu itu di kadang2 mmg suka ngambang. Seperti si kuning yang suka ngambang di Sungai Musi (pemandangan yg sering sy liat wkt kecil dl). Apalagi si Charlie Chaplin, wah malas sy liat dia. Ups no offense. Tp kdg2 sy suka warna kuning, blus corniche sy warnanya kuning lho. Benahi ya vin kuningmu itu.

    BalasHapus
  5. Mas ini sepertinya masuk kategori orang yang menjadi korban iklan politik.... ya? Jangan melihat partai atau seseorang dari iklan, iklan itu bayar, duwitnya darimana? (Pembuktian terbalik harusnya diterapkan KPK)

    BalasHapus
  6. Kekekekeke....Mas Sugeng.....nyentil jangan kenceng kenceng mas...(kok jadi mas sugeng sih yang dikomen.....bhuahahaha)

    Hehehehe begitulah hidup Vin....berlaku juga untuk kampanye dan Pemilu....
    So let its flow as a flower

    BalasHapus
  7. =)) denger2 gak jd koalisi ma si merah, soalnya pada mau jadi capres. Gak ada yg mau jd cawapres.

    BalasHapus
  8. wew.. JK holic nih kayanya..
    he..he..

    BalasHapus
  9. boss komenku didapus saja, sorry yaaa

    BalasHapus
  10. wah, saya jadi khawatir stabilitas jadi kancrut lagi nih. Mudah2han gak berpengaruh hehehe. Tapi beneran lho, 5 tahun ke belakang lebih adem kayknya ...

    BalasHapus
  11. gw juga herman ama berita beberapa hari terakhir ini, serasa pengen narik kumisnya yg seiprit tuh wkwkw

    BalasHapus

Alhamdulillah jadi juga satu artikel lagi. Buat yang penasaran pengen komeng. Jangan ke sini. Tapi kalau penasaran pengen komen, yuk mari...

 
//add jQuery library