Sabtu, Juni 13, 2009
22
Kokok ayam bersahutan
menimpuki sang mentari
yang membawa pagi
di hari indah ini

Mereka bilang, "wahai pengganti bulan,
sudikah kau segerakan saja,
terangkan tempatku ini"

Aku kan sudah bersabar dari sore kemarin
walau malam ada kusibukkan dengan lelap
ia tetap juga aku lewati
hanya sepi saja yang mengarungi ruang

si babon malah menyorakiku, padahal aku mendukung jantannya
"cuma tidur saja, menyuekkan keadaan,
seharusnya tetap hadapi saja malam
masalah sepele itu pasti akan datang tiap hari"

Kau anggap malam masalah, bon?
Kau sudah kalah dariku, kau tahu itu?
malam telah lama mendampingi
bukan masalah lagi seperti ucapmu

Kau cuma iri
aku tahu engkau
selalu bermasalah dengan malam
kau jadi buta, kan?

Sudahlah, nikmatilah
toh itu lama jadi cirimu
bangga saja yang lain tidak begitu
yang lain jelas ada yang cemburu

malam ini juga indah kok
kalau mentari menyengat bulan malah menghangat
seperti biasa yang tanpa hujan

kokok itu akhirnya berhenti
tidak ramai hanya sesekali
mulai bersahutan siul emprit
dalam sangkar burungpun bernyanyi

menatap pagi dari jendela
surya masih injak ufuk tempat bangunnya
lambai daun mangga mengkilat
embun belumlah tersapu sepenuhnya

lampu teras belumlah semua mati
pintu rumah masih banyak terkunci
rupanya ada juga seperti ini
pagi lengkap dengan segenap isi bumi

menapak hari oleh mimpi
tersulut semangat ini
sampai nyatalah dia
dan semuanya ceria

22 comments:

  1. Selamat pagi dunia...
    lewat jendela hari baru menyapa
    Semoga membawa setumpuk asa
    dan semangat yang menyala.

    BTW, ada award utkmu di blogku udah diambil belum ?

    BalasHapus
  2. pertamaaaaax...horeeee...hehehe

    BalasHapus
  3. ahhhhhhhhhhhhhhh tidaaaaaaaaak ternyata ella yg kedua..huhuhuuhuuh...

    BalasHapus
  4. Vintro, menapaki jendelamu indah juga. Saya sedang ngupi memandang daun-daun jatuh neh.

    BalasHapus
  5. wah sang pujangga nih....

    :D

    BalasHapus
  6. keren banget neh bro
    ayo semangat menapaki dunia

    BalasHapus
  7. Jadi penulis puisi juga rupanya... Bagus puisinya

    BalasHapus
  8. bagus puisinya bang
    yang penting
    semangat dalam menjalani hari hari :D

    lam knal bang :)

    BalasHapus
  9. mangstab mas advintro jago juga bikin puisinya he..he..

    BalasHapus
  10. dari dulu saya belajar membuat puisi tapi susahnya minta ampun...Sukses selalu

    BalasHapus
  11. ihik ihik ihik ngintip ah:p

    BalasHapus
  12. Aku bukan pujangga yang pandai merangkai kata..He.He.Salam kenal

    BalasHapus
  13. selamat datang pagi.....
    ;)) walaupun aku ngucapinnya malam
    moga besok masih bertemu dengan pagi
    walau tak mendengar suara babon
    karena rasa irinya yang tak beralas

    BalasHapus
  14. den mas dan ayam saling berkokok, lho kok???

    BalasHapus
  15. selamat pagi dunia, mas advitro, mari kita berkokok sama2 hehehehhehehe

    wah jago juga buat puisi :D

    BalasHapus
  16. duh dr dulu smp sekarang aku ndak tau apa sih arti puisi2 itu,huhh...

    BalasHapus
  17. puisiny bagus...

    selamat pagi dunia!! akan kukatakan itu esok pagi (kalo bangunnya ga kesiangan hehhehehe)

    BalasHapus
  18. menatap pagi dari jendela, bersama kokok ayam,
    eh ternyata mas advintro ne ngerti bahasa kokok ayam toh

    BalasHapus
  19. @reni
    segera meluncur mbae

    @susiella
    biar kedua yang penting...selamat datang, pren!

    @new soul
    udah mampir, daun asa kan? hehe

    @mba Fanny, bang Fiko, chonz, attayaya, hryh77, buwel, kak ega
    terimakasih semua, semua.. semangat!

    @cupu, yon
    lam kenal juga

    @iwan setiawan, dunia polarR
    belajar boz, tenang aja, pasti bisa!

    @wendy
    heh, ngintip?! malu nih!

    @Dwina
    dwina... babon... sama-sama cewek, tapi jelas imut... hmm

    @Jengsri, jonk
    udah, gak usah lama-lama, besok ngokok bareng-bareng, ya

    BalasHapus
  20. @black id
    belum tahu ya? hehe

    BalasHapus

Alhamdulillah jadi juga satu artikel lagi. Buat yang penasaran pengen komeng. Jangan ke sini. Tapi kalau penasaran pengen komen, yuk mari...

 
//add jQuery library