Sabtu, Mei 16, 2009
9
Cakep! Semalam deklarasi termewah sudah ditayangkan. Aku belum akan melirik partainya, Demokrat. Tapi yang aku dukung Bapak SBY. Lepas dari indikasi ikut campurnya pihak luar negeri atas pemberian penghargaan kepada beliau sebagai salah satu pemimpin yang paling berpengaruh di dunia. Aku memang sudah salut atas kepemimpinannya. Hmm... penunjukan yang akan jadi wapresnya pun fantastik. Namun sepertinya hal itu tidak terlepas dari peran serta partainya.

Dulu, lolos sebagai partai baru yang sukses mengangkat calonnya jadi presiden. Sekarang? Jadi partai nomor 1. Presidennya berhasil dipercaya khalayak. Bisa dibuktikan. Mudah-mudahan besok terpilih. Amien. SBY ber Boedi! Teruslah maju! hehe.

Lagi ngedengerin berita radio. Bapak Amien Rais ketemu JK. Ada apa nih? Bukannya sudah berkoalisi dengan SBY? Oh, silaturahmi. Hehe Ehm.. Ehm.. Hallo pak JK. Bagaimana kabarnya? Maaf ya, Pa. Bukannya mau nuduh mau mancing di air keruh. Kan tadi aku sudah tahu alasan bapak Amien main ke njenengan. Silaturahmi, kan? Waduh! Tadi gak ngedengerin lebih detail! Yang benar yang mana ya? Amien ke JK atau JK ke Amien? Mm...mm gak apa-apa deh, silaturahmi ini.

Tapi tadinya sempat ada cuaca panas juga lho. Gara-gara memilih Boediono, dari jalur independen. Hubungan koalisi sempat renggang. Bapak Sembiring dari PKS sempat ngomong di TV. Beliau kecewa. Sebagai yang nomor 4 kan minimal bisa jadi acuan untuk duduki kursi wapresnya. Ini gak. Yang bijak ya PKB. Tidak mengemuka ke publik atas adanya keputusan wapres itu. Benar begitu saja! Tidak ada suaranya justru yang jarang bisa ditebak langkahnya. ...?... Eh... Ini jalan yang baik atau buruk ya? Tergantung suasana saja. Kalau dulu, ini jadi langkah terburuk. Sudah jadi presiden masih pakai peribahasa "Diam itu Emas". Ya bikin bingung rakyatnya. Siapa ya? Tebak sendiri. Kalau untuk saat-saat ini, jalannya PKB merupakan langkah terbaik. Buat apa gembar-gembor? Ntar malah diadudomba pihak ketiga.

Kalau PAN lebih tegas lagi menyatakan penolakannya. Sampai ada surat resminya. Sekarang malah lagi ngobrol-ngobrol sama salah satu pesaing SBY. Ada apa nih? Eits! Lagi silaturahmi, Mas-mbaku tersayang. Jangan suudzn dulu. Hehe

Sudah ah, pagi-pagi nggosip. Orang nyatanya Deklarasi SBY ber Boedi berjalan lancar kok. JK-Wiranto sudah duluan. 3 jam setelah SBY, Mega Pro melaju. Waahhh, ramai dan seru!

9 comments:

  1. Ah vintro, ayo lanjut.....;))

    BalasHapus
  2. iya nih mas..
    jadi tambah panas kayanya he..he..

    BalasHapus
  3. Panassss...panassss...bentar mo ambil kipasss....gerahhh euyyyyy

    BalasHapus
  4. sebenernya aku ndak ngerti politik
    karena mottoku adalah
    siapapun Presiden dan wakil presidennya minumnya teh botol Sosro..

    Tapi karena aku wanita, aku mendukung Megawati aja
    sebatas mendukung, soalnya gak bisa juga memberikan suara, gak punya KTP
    kasihan..dehh..

    BalasHapus
  5. Pak Boediono emang mau nunjukin pribadi yang sederhana dan rendah hati

    coba kalo beliau yg ngolonin jadi Presiden
    masih dipertimbangkan

    tapi...
    jika cawapres
    dari pak SBY
    mikir2 lagi deh
    :)

    BalasHapus
  6. politik itu banyak dinamikanya. klo gak dinamis nanti namanya jadi monotik =))

    BalasHapus
  7. Emo Advintro >> pasangan dari poros tengah.....
    wakakakaka....

    wisata riau

    BalasHapus
  8. hajar....!!!
    keknya emg lagi seru bicarain politik...
    mana postingan lu kmnrn2 bener, soal yg maju jd presiden dr warna2 pokok : biru, merah, kuning... huehuehue...

    BalasHapus
  9. Kemarin sempat ngelihat dikit, emang mewah euy deklarasinya! :D

    BalasHapus

Alhamdulillah jadi juga satu artikel lagi. Buat yang penasaran pengen komeng. Jangan ke sini. Tapi kalau penasaran pengen komen, yuk mari...

 
//add jQuery library