Selasa, Agustus 25, 2009
17
Hari ini tak seperti biasa. Aku mendapat shif siang pertamaku di bulan Ramadhan ini. Rasanya sungguh lain. Sudah terbayang tak bisa berbuka bersama keluarga. Ah, malas saja cari bukaan di luar. Paling-paling temanya seperti tahun kemarin. Berbuka puasa dengan segelas teh hangat yang aku buat sendiri. Itu saja. Makannya menunggu tutup Mall. Tanggung! Aku juga malas keluar Mall. Selain harus standby gak enak juga sama yang lain. Emang jatah buka terjadwal. Tapi giliranku aku bikin paling terakhir. Jadi yang lain sudah sibuk kerja. Aku baru bisa makan. Tapi yang sudah-sudah menunggu kelamaan terus main komputer terus... jadi malas cari makan deh. Hehehe

Aaahhh... kalau saja pacarku sampai tahu kemalasanku. Aku bisa diceriwisi lama. Mentoknya jurus aisnya keluar. Khawatir. Terlalu cuek sih, aku.

Aku baru saja berangkat. Jadwal masukku pukul 13.00WIB. Jam paling tepat untuk menguras kandungan air dalam tubuh saat di perjalanan ke kantor. Padahal itu jatah untuk bertahan sampai bedug. Untung saja dekat. Sekarang? Lebih bersantai saja di area istirahat personil Genset. Hehe tiduran sambil bikin entri baru. Begini nih, enaknya jadi GA. Walau dijalani dengan selalu waspada. Sepintas seperti orang yang kerjanya cuma leyeh-leyeh. Tadi sempat bersantai di parkir mobil di tingkat tiga yang relatif sepi. Sempat blogwalking. Tapi gak tenang. Tiap saat kudu clingak-clinguk takut kepergok dan dicurigai kenapa sendirian di tempat sepi. Masih mending dituduh mau bunuh diri. Aku cuma beralasan dengan tersenyum saja. Nah kalau dituduh jadi antek teroris? Terus diadukan ke interpol. Bisa gawat!

Mau ke ruang kerjaku. Lagi-lagi malas. Yang terbayang tugas menumpuk lah. Yang baru duduk langsung ada instruksi lah. Pokoknya belum siap menghadapi yang seperti itu. Ceritanya ingin beradaptasi dulu setelah kemarin baru libur. Haha... adaptasi yang aneh. Jangan tiru adegan ini di rumah anda. Saat ini, aku masih di peristirahatan genset. Sambil bikin artikel melalui ponsel dengan tiduran. Samping kiriku masih ada satu teknisi yang tidur. Tempatku bersantai ini sebenarnya landasan genset besar yang sudah tak terpakai. Cuma dialasi karpet bekas berlapis kardus cukup untuk menyiasati kemalasanku. Terlintas di pikiran artikel ini bisa mematikanku karena bisa dibaca orang kantor yang mengetahuinya melalui profil facebookku. Tapi... aku malas ah mikir lebih jauh lagi.

17 comments:

  1. Ya harus di paksa bro....hihiihhi...semangattt

    BalasHapus
  2. semangat ya bekerja...semoga puasanya aman

    BalasHapus
  3. assalamualaikum,
    ayo semangat, bentar lagi buka puasa lho..
    sukses ya kerjanya?
    wassalam

    BalasHapus
  4. waduhhh jangan malas to mas'e sing semangat ae hehehe tar janagan2 malas puasa juga neh karna malas cari bukaan:p

    BalasHapus
  5. Ayo rajin mas..
    semangat mas..
    jangan malas mas
    aku lama tak dapat kunjungan dari mas
    mari sama-sama saling menyemangati mas..

    BalasHapus
  6. hehehe seru ceritanya bro...tetap semangat youk...thanks kunjungannya ya.

    BalasHapus
  7. emang jadi tukang jaga genset ya bang? atau tukang tidurin genset??? aih klo ntuh genset mati berarti ketauan siapa yg ngerusakin. hiii... rusak sendiri maksudnya

    BalasHapus
  8. Ayo kang !
    Semangat dunk ..mumpung masih suasana Agustusan

    ha-ha-ha

    BalasHapus
  9. hah?sepanjang ini posting pake hape? salute!

    BalasHapus
  10. btw, puasa jangan bikin kita jadi males. Tetap semangat !

    BalasHapus
  11. Yach sabar aja Mas namanya aj puasa

    BalasHapus
  12. yach mudah mudahan di berikan amal yang baik untuk hidup mas? puasa bukan sesuatu yang mudah ,mudah untuk di ucapkan tapi sulit dan berat di jalankan tapi kita semua harus bisa

    BalasHapus
  13. tetap semangat walau di bulan puasa.

    BalasHapus
  14. memang seh seabis berlibur memang malas namun apadaya kita harus bekerja dan selalu semangat dalam menghadapi apapun.

    BalasHapus
  15. ya itulah hidup kadang sesuatu terjadi tanpa rencana dan tidak sesuai dengan keinginan, thanks for sharing aja..

    BalasHapus

Alhamdulillah jadi juga satu artikel lagi. Buat yang penasaran pengen komeng. Jangan ke sini. Tapi kalau penasaran pengen komen, yuk mari...

 
//add jQuery library