Selasa, Maret 30, 2010
25
daftar belanja Halah, baru berkeliling sebentar mengantar calon beli seserahan malah migrenku kumat. Mengaku saja daripada semaput di tengah NICO, 'ngisin-isini'. Dia juga bakal panik ditambah tubuhnya yang seuprit, mungil begitu dipaksa mapah badan segede begini. Ah, bakal susah kalau mikir akan serumit itu. Sekali lagi. Mending ngaku, "Nok, Mas mumet separo..." Ya sudah, Mas duduk saja dulu, biar aku yang mutar. Nanti kalau sudah semua, Mas kupanggil. Hmm.. alhamdulillah sekali dapat yang seperti ini. Pengertian. Sebenarnya masih banyak hal yang mengarah ke kata itu selain kasus ini. Tapi gak kuungkap lah, malas, ntar jadi beda tema.

Alhasil, aku cuma duduk saja di area istirahat pengunjung. Letaknya cukup strategis. Di samping kiri tangga manual yang agak lebar. Mengarah ke pas di depanku bazar baju murah. Di belakangku void. Pandangan ke bawah ada lagi bazar baju anak. Suasananya cukup ramai. Makin pusing kalau kupaksakan menikmati keadaan. Riuh ramai costumer makin menguat saja. Kubungkukkan saja mata ini fokus untuk artikel baru dari hape. Menyandar juga percuma. Gak ada sandarannya, cuma railing tepi lantai dari plastrip baja. Sakit buat punggung. Tidak apa-apa. Duduk ini cukup kok. Masih belum datang ayangku.

Masih sibuk dia. Seharusnya itu aku yang belanja. Tapi aku tak tahu apa yang dibeli. Dapat daftar belanja dibantu ibu. Dapat alasan lagi, "Ntar kubelanjakan malah kurang cocok sama ukuran tunangan". Ah, ngajak dia aja, biar milih sendiri kan pas. Niatnya ingin membantu. Tapi ini migrenku belum beres dari kemarin dari kedatanganku di Jember, kota calon tercinta ini. Ayangku sudah datang. Tugasku untuk membayar sudah datang. Tapi... lagi-lagi, "Neng, ini dompetnya. Bawa semua saja. Mas di sini saja, ya.".

Dianya cuma mengambil beberapa lembar, kembalikan dompet lalu ke kasir. Laporannya, baru dapat dua item. Hah? Dari belasan baru dua. Hmm... terus aku kira bisa nyantai kembali, ternyata beberapa saat dia balik lagi. Mas, sini. Pilihkan keranjang yang nanti buat bungkus! Halah nengku ini. Peyut sudah keroncongan juga, nih! Ditarik ke tempat daleman juga. Tapi sudah gak fokus. Tolong!

credit pic: http://www.jonru.net

25 comments:

  1. Ooo, vintro mau seserahan. Alhamdulillah, ditunggu undangannya ya.

    BalasHapus
  2. shoping...
    jadi rindu mo shoping lagi..
    *shopacholic mode*

    BalasHapus
  3. bener2 shooping yang membingungkan dan memusingkan. Mendadak list blanjaan jadi banyak, waktunya uprit. Tapi, tetap alhamdulillah. Udah lengkap atuh.

    BalasHapus
  4. very nice, very helpful for me.

    BalasHapus
  5. Sama penyakit nya migren, kalau udah kena males ngapa2 in

    BalasHapus
  6. Belanja pusing dan lapar jgn di satuin nanti jadi puyeng hehe...

    BalasHapus
  7. sabar ya mbak......tuhan akan menolong mu keluar dari pendritaan itu...

    BalasHapus
  8. Kalau perut kosong ga konsen ngerjain apapun

    BalasHapus
  9. tidur aja gan




    http://livestreamfree.net/

    BalasHapus
  10. kok lama gak ada yang comment yaa..

    BalasHapus
  11. Perut kosong sulit untuk ngapa2 in, apalagi sampai mikir bisa masuk angin jadi pusing deh

    BalasHapus
  12. Belanja pusing dan lapar jgn di satuin nanti jadi puyeng...

    BalasHapus
  13. makan dulu baru deh jalan2 belanja hehe...

    BalasHapus
  14. kebanyakan belanja jd pusing,...
    pusing karena g makan,...
    g makan karena krna keasikan belanja,..
    wkwkwkwk

    BalasHapus
  15. uh yang namanya Migran... Sakiiiiittt Banget...
    kok sama ya penyakitnya...
    Pinginnya ngamuk klu kena migran...

    BalasHapus
  16. nice share.. :):):)


    umpan balik..
    www.sugengblangkon.co.cc

    BalasHapus
  17. @admin,,,

    tukeran link klik langsung Bengkel Humor (PR 1)

    thank's

    BalasHapus
  18. cie sik nya belanja ma calon ^_^

    BalasHapus

Alhamdulillah jadi juga satu artikel lagi. Buat yang penasaran pengen komeng. Jangan ke sini. Tapi kalau penasaran pengen komen, yuk mari...

 
//add jQuery library